Atasi Karhutla di Riau, Pertamina Terjunkan Tim Operasi Darurat

Klik untuk perbesar
Pertamina Hulu Energi menurunkan 30 Tim Operasi Keadaan Darurat (OKD) PHE Kampar, Riau yang didukung 100 personil Tentara Nasional Indonesia (TNI) untuk menangani Karhutla. (Foto: Humas Pertamina). 

RMco.id  Rakyat Merdeka - PT Pertamina Hulu Energi (PHE) memastikan titik api akibat Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutla) di sekitar wilayah operasi PHE Kampar telah terkendali dan fasilitas produksi berjalan normal.

Sejak 11 September 2019, PHE telah menugaskan 30 Tim Operasi Keadaan Darurat (OKD) PHE Kampar, Riau yang didukung 100 personil Tentara Nasional Indonesia (TNI) untuk menangani Karhutla di sekitar wilayah operasi. 

Mereka sigap mengerahkan peralatan dan logistik untuk memadamkan api di 5 titik sekitar wilayah sumur EKA 19, 27, 34, 47 dan PDK#08 di Kabupaten Kampar, Provinsi Riau. Sejumlah peralatan yang digunakan oleh Tim Tanggap Darurat PHE Kampar adalah 2 unit fire truck  dan 3 unit vaccum truck. Dalam kondisi tertentu, dengan dibantu beberapa unit fire truck dari PEP Lirik serta Perusahaan Sawit.

Berita Terkait : Ikut Pameran Kopi di China, UKM Binaan Pertamina Bawa Orderan 1,4 Miliar

VP Relation PT Pertamina Hulu Energi, Ifki Sukarya menyatakan saat ini kebakaran di sekitar wilayah operasi PHE Kampar telah tertangani oleh Tim Operasi Keadaan Darurat Penanggulangan Kebakaran PHE Kampar, Riau bersama TNI.  

“Sampai saat ini titik api di sekitar fasilitas operasi PHE Kampar telah dapat  dikendalikan dan operasi produksi berjalan normal,”ujar Ifki.

Menurutnya, status penanganan Karhutla masih di level Tier 1 dan tim OKD berada di bawah Komando Field Manager dan General Manager Ifki menuturkan hingga saat ini, Tim OKD PHE Kampar masih terus berkoordinasi dengan pihak terkait dan memantau kondisi Karhutla di area sekitar sumur PHE Kampar. 

Berita Terkait : Terapkan Kartu Kendali, Pertamina Pastikan Biosolar Mencukupi

Saat kunjungan kerja Kepala BNPB  pada 11 September 2019, dimana terdapat Karhutla di area sekitar EKA#47, Tim OKD PHE Kampar sedang melakukan pemadaman di lokasi EKA#19 dan PDK#08 yang titik apinya lebih besar dan dekat dengan trafo. 

Menurutnya, apabila tidak segera teratasi akan menimbulkan potensi bahaya kebakaran yang lebih besar lagi dan shut down sumur-sumur.

“Seluruh personil, area operasi dan peralatan penanggulangan berada dalam kondisi baik. Kami berharap situasi tetap terjaga aman dan terkendali,”Imbuh Ifki.

Berita Terkait : Kendalikan Penyaluran Biosolar, Pertamina Terapkan Kartu Kendali

Untuk penanganan Karhulta, tambah Ifki, Pertamina melalui Marketing Operation Region (MOR) 1 juga telah memberikan bantuan kepada BPBD Riau berupa 1 unit refueller di bandara Japura. 

Selain itu, Panglima TNI dan Kapolri melalui jajaran TNI/Polri yang ditugaskan di wilayah Dusun Air Kuning Kel. Kerumutan, Kecamatan Kerumutan juga memberikan dukungan penuh dengan meminta personil TNI/Polri untuk membantu masyarakat dari kebakaran dan asap, serta bersama sama menjaga Objek Vital Nasional pertambangan minyak Pertamina.    

“Dukungan dari berbagai pihak seperti TNI, Polri, dan BNPB akan memudahkan untuk mengatasi Karhutla sehingga kami dapat menjaga fasilitas operasi di Kampar,”pungkasnya. [SRI]

RM Video