Manfaatkan Limbah Sawit, Warga Aceh Tamiang Sukses Budi Dayakan Jamur

Klik untuk perbesar
Program pendampingan Kelompok JOS berada di Kampung Sukaramai-1, Kecamatan Seruway, Kabupaten Aceh Tamiang , binaan PT Pertamina. (Foto: Humas Pertamina)

RMco.id  Rakyat Merdeka - Program pendampingan Kelompok Jamur Organik Serumpun (JOS) merupakan salah satu program Corporate Social Responsibility (CSR) PT Pertamina EP Asset 1 Rantau Field.

Program pendampingan Kelompok JOS berada di Kampung Sukaramai-1, Kecamatan Seruway, Kabupaten Aceh Tamiang, Provinsi Aceh.

Pelaksanaan program pendampingan Kelompok JOS merupakan salah satu bentuk tanggung jawab sosial perusahaan dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat di wilayah ring 1 perusahaan.

Program ini mempunyai goal untuk dapat menghasilkan One Village One Product (OVOP). Kegiatan ini telah dilaksaanakan sejak tahun 2015 dengan sistem budidaya yang ramah lingkungan.

Berita Terkait : Pertamina EP Bantu Selamatkan Satwa Langka Asal Aceh Tamiang

Penerima manfaat dari program JOS merupakan kelompok tani Serumpun Kampung Sukaramai 1. Anggota keompok tani Serumpun berjumlah 15 orang anggota yang termasuk didalamnya terdapat tiga orang pengurus.

Adapun program JOS bertujuan untuk meningkatan kesejahteraan ekonomi khususnya bagi petani budidaya jamur di Kampung Sukaramai 1.

Kegiatan Kelompok JOS berfokus untuk melakukan produksi jamur tiram dan jamur merang yang selanjutnya dipasarakan di tingkat lokal antar kabupaten di sekitar Kabupaten Aceh Tamiang.

Selain menjual jamur mentah, Kelompok JOS juga melakukan produksi produk turunan jamur tiram dan merang diantaranya, keripik jamur, pepes jamur dan sate jamur.

Baca Juga : Mahfud Cepat Berubah

Pelaksanaan pendampingan program Kelompok JOS dilaksanakan dengan menggunakan skema pemberdayaan masyarakat. Skema pemberdayaan mengedepankan peran aktif masyarakat penerima manfaat dalam proses pelaksanaan program.

Penerima manfaat didorong untuk tidak hanya menjadi objek, namun juga menjadi subjek. Sebagai impelementasi di lapangan, Kelompok JOS dilibatkan sejak proses perencanaan program yang disesuaikan dengan kebutuhan untuk mengatasi persoalan di lapangan.

Dalam kesempatan terpisah, Rantau Field Manager Totok Parafianto mengungkapkan tentang inovasi yang dilakukan oleh kelompok JOS , “sebagai gambaran, Kelompok JOS melaksanakan inovasi berupa pemanfaatan limbah tandan kosong sawit sebagai alternatif media tanam jamur merang.

Tandan kosong sawit merupakan salah satu limbah dalam proses produksi minyak kelapa sawit, tandan kosong sawit banyak terdapat di wilayah Kampung Sukaramai Satu karena wilayah tersebut dikelilingi oleh perusahaan sawit skala besar.”, terangnya.

Baca Juga : Sukmawati Offside...

Kendala yang sering dihadapi oleh petani jamur adalah terbatasnya bibit jamur yang sulit didapatkan, oleh karena itu, pendampingan budidaya jamur ini juga mencoba meningkatkan kapasitas para petani dengan keterampilan pembuatan bibit jamur mandiri. Kelompok JOS sudah menjadi kelompok percontohan bagi para petani Jamur di wilayah Aceh Tamiang.

Pada tahun 2019 ini, keterlibatan anggota kelompok akan semakin besar diharapkan dalam kemajuan program karena sudah memasuki tahap peguatan program.

Program penguatan program fokus pada pengembangan strategi pemasaran yang diimbangi dengan pengembangan unit usaha jamur. [SRI]