Peduli Kebersihan Lingkungan

BNI Ajak Pegawainya Ikuti Akademi Bijak Sampah

Klik untuk perbesar
Pegawai milenial BNI sedang mendengarkan penjelasan tentang proses pengelolaan sampah di TPST Bantar Gebang, Bekasi, Selasa (3/12). (Foto: Humas BNI)

RMco.id  Rakyat Merdeka - Pencemaran lingkungan akibat limbah sampah masih membutuhkan perhatian serius dari berbagai pihak.

Kesadaran masyarakat dalam mengelola sampah secara bertanggung jawab dapat mengurangi dampak tersebut.

Contohnya sampah plastik yang tidak dapat terurai, kerap menjadi permasalahan yang dihadapi Indonesia bahkan dunia, karena berpotensi mencemari dan lingkungan.

Melihat hal tersebut, PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk atau BNI mengajak para pegawai milenialnya untuk belajar mengetahui cara mengelola sampah dengan baik melalui program Akademi Bijak Sampah.

Baca Juga : 100 Ribu Orang Meninggal Per Tahun Akibat TBC, Jokowi Siapkan Payung Hukum

Kegiatan yang diselenggarakan di daerah Bekasi, Jawa Barat tersebut merupakan kerja sama antara BNI dan Waste4Change untuk membangkitkan kesadaran akan pentingnya menjaga lingkungan, terutama melalui pengelolaan sampah yang bertanggung jawab.

Corporate Secretary BNI Meiliana mengatakan, BNI memiliki program BNI Go Green yang bertujuan untuk meningkatkan kepedulian dan tanggung jawab terhadap sosial dan lingkungan.

Salah satu implementasi dari BNI Go Green adalah mengikutsertakan para pegawai milenialnya pada program Akademi Bijak Sampah.

"Pada program tersebut, pegawai milenial BNI mendapatkan materi pengelolaan sampah yang bertanggung jawab dan bijaksana dengan menerapkan konsep 3R yaitu Reduce (dikurangi), Reuse (penggunaan kembali), dan Recycle (daur ulang).

Baca Juga : Jajaran Direksi Baru Garuda Resmi Diumumkan

Kemudian sistem pengelolaan sampah yang menerapkan 3R juga dapat menekan atau meminimalisir dana yang dikeluarkan untuk biaya operasional, konsumsi, dan alat tulis kantor seperti penggunaan kertas untuk dokumen-dokumen yang bisa didigitalisasikan dengan berbentuk soft copy,” ujar Meiliana di Jakarta, Selasa (3/12).

Pada umumnya, masyarakat cenderung lebih sering membuang sampah ketimbang mengurangi sampah. Pemahaman kita harus berubah menjadi pemahaman baru yaitu melakukan pengurangan sampah, sehingga sampah yang ditampung di TPA menjadi berkurang.

Selain itu, kita juga harus dapat berkontribusi untuk melakukan perubahan dengan melakukan pemilahan sampah sesuai klasifikasinya.

Pegawai milenial BNI juga mengunjungi langsung tempat-tempat pengelolaan sampah seperti Tempat Pengelolaan Sampah Terpadu (TPST) Bantargebang dan Rumah Pemulihan Material milik Waste4Change di daerah Bekasi.

Baca Juga : Pekan Film Indonesia Hangatkan Belanda

Tidak hanya penyampaian materi secara satu arah saja dari pembicara, pegawai milenial BNI belajar mengelola sampah melalui permainan seru dan diskusi interaktif.

“Nantinya pegawai milenial BNI yang telah mengikuti program tersebut akan menjadi Green Champion di divisinya masing-masing. Mereka bertugas untuk mengedukasi pola hidup ramah, salah satunya pengolahan sampah di lingkungannya.

Langkah selanjutnya, BNI akan mengumpulkan sampah kertas untuk didaur ulang menjadi barang bernilai guna lebih,” pungkas Meiliana. [SRI]