UGM Dukung Kementan Awasi Ketat Pangan Rakyat

Jangkung Handoyo Mulyo (kanan). (Foto: Humas Kementan)
Klik untuk perbesar
Jangkung Handoyo Mulyo (kanan). (Foto: Humas Kementan)

RMco.id  Rakyat Merdeka - Ketua Departemen Sosial Ekonomi Pertanian Fakultas Pertanian Universitas Gajah Mada (UGM), Jangkung Handoyo Mulyo, mendukung langkah Kementerian Pertanian (Kementan) dalam meredam gejolak pasar di tengah wabah Covid-19. Menurutnya, Kementan mengambil langkah tepat dengan memonitoring harga dan pasokan ke lapangan secara langsung. Intensif ini sangat efektif karena memastikan data stok pangan secara cepat dan akurat. Di sisi lain, langkah tersebut juga sangat efektif sebagai pengawasan ketat terhadap oknum yang berbuat curang.

"Hasil monitoring menunjukkan bahwa panen raya di Maret dan April ini bisa menopang kondisi pangan nasional. Selain itu, monitoring akan meningkatkan market confident bahwa ketersediaan pangan sesungguhnya cukup dan karenanya merupakan signal positif untuk mereduksi potensi terjadinya spekulan pangan," ujar Jangkung, Rabu (25/3).

Berita Terkait : Saran Guru Besar UGM: Tak Usah Impor Pangan, Utamakan Saja Hasil Produksi Petani

Tercatat, sampai saat ini, ada 11 komoditas bahan pokok yang dikawal pemerintah secara intens. Kesebelas itu adalah beras, jagung, bawang merah, bawang putih, dan cabe merah besar, cabe rawit, daging sapi/daging kerbau, daging ayam ras, telur ayam ras, gula pasir, dan minyak goreng.

"Pak Menteri (Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo) bahkan datang ke gudang beras di Food Station Tjipinang Raya untuk melihat ketersediaan stock beras. Hasil kunjungannya ini semakin menambah keyakinan pemerintah bahwa stock beras untuk beberapa bulan kedepan aman," katanya.

Berita Terkait : Pemerintah Pastikan Persediaan Bahan Pokok Aman

Dalam kunjungannya beberapa waktu lalu, Syahrul Yasin Limpo memastikan jumlah stok stok beras hingga April mencapai 3 juta ton. Stok ini bahkan mampu mencukupi kebutuhan warga selama menjalani pembatasan sosial atau masa penanganan penyebaran Covid-19 dengan pola work from home (WFH).

Presiden Jokowi juga turun langsung melihat kondisi beras di gudang Bulog. Di sana, Presiden meminta agar stok pangan tahun ini tersedia dengan baik dan mencukupi kebutuhan masyarakat.

Berita Terkait : Jokowi Minta Pertanian Terus Berproduksi

"Pengecekan stok beras merupakan langkah yang tepat. Dalam hal ini, Presiden ingin memberikan rasa nyaman dan tenang di masyarakat karena masalah pangan merupakan sensitive issues yang berkait erat dengab stabilitas ekonomi maupun stabilitas politik. Jadi sebaiknya masyarakat tidak perlu khawatir akan kelangkaan pangan. Message ini diharapkan akan mereduksi dan sekaligus mencegah terjadinya panic buying," tutup Jangkung. [KAL]