Terima Misi Bisnis US-ABC, Kantor Airlangga Bahas Peningkatan Kerja Sama Ekonomi

Klik untuk perbesar
Deputi Bidang Koordinasi Ekonomi Makro dan Keuangan Iskandar Simorangkir menyerahkan cinderamata kepada Senior Vice President dan Regional Managing Director US-ABC Ambassador Michael W. Michalak. (Foto: Humas Kemenko Perekonomian)

RMco.id  Rakyat Merdeka - Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian menerima kunjungan dari delegasi United States-Association of South East Asian Nations Business Council (US-ABC) pada Selasa (3/12). Delegasi tersebut dipimpin oleh Senior Vice President dan Regional Managing Director US-ABC Ambassador Michael W. Michalak.

Pertemuan ini bertujuan untuk saling bertukar pandangan mengenai cara-cara meningkatkan hubungan business to government (B2G) yang lebih positif, membuat lingkup aturan yang lebih kompetitif, dan membentuk ekosistem bisnis yang lebih berkualitas di Indonesia. Hal ini sejalan dengan visi Presiden Jokowi untuk memperdalam perdagangan dan investasi antara Indonesia dan partner dagangnya, khususnya Amerika Serikat (AS).

AS merupakan mitra dagang ketiga terbesar untuk Indonesia setelah China dan Jepang. Berdasarkan data Kementerian Perdagangan (2018), nilai perdagangan bilateral antara Indonesia dan AS sebesar 28,6 miliar dolar AS, naik 10,42 persen dari jumlah 25,9 miliar dolar AS di 2017. Sementara, investasi langsung (foreign direct investment/FDI) AS di Indonesia senilai 1.217 juta dolar AS untuk 572 proyek.

Berita Terkait : Jokowi Ke Korsel, Sejumlah Kerja Sama Ekonomi Disepakati

Deputi Bidang Koordinasi Ekonomi Makro dan Keuangan Iskandar Simorangkir yang turut menerima delegasi menerangkan, data itu tak serta-merta merefleksikan potensi sesungguhnya dari kerja sama ekonomi kedua negara. “Jadi, untuk memperluas kerja sama perdagangan, kita harus berfokus pada usaha kolaboratif untuk mencapai nilai perdagangan sebesar 60 juta dolar AS dalam jangka waktu lima tahun ke depan, terutama dalam industri komplementer,” katanya.

Untuk periode lima tahun mendatang, Kemenko Perekonomian di bawah Airlangga Hartarto, memang memprioritaskan upaya peningkatan daya saing nasional melalui transformasi ekonomi. Caranya dengan mengubah tatanan perekonomian Indonesia yang tadinya bergantung pada sumber daya alam (SDA) menjadi lebih memajukan industri manufaktur dan jasa.

“Untuk mencapai target tersebut, kami telah memetakan strategi dan langkah prioritas jangka pendek dan menengah dalam perioe 2020-2025. Jangka pendeknya, kami membuat 18 program prioritas yang akan diselesaikan dalam enam bulan ke depan. Quick Wins-nya antara lain Kartu Pra Kerja, Omnibus Law, pengembangan industri petrokimia dan percepatan settlement negosiasi perdagangan,” tutur Iskandar.

Baca Juga : Tularkan Semangat Antikorupsi, Jokowi Peringati Hakordia di SMKN 57

Sedangkan untuk jangka menengah selama 5 tahun ke depan, ungkap Iskandar, Kemenko Perekonomian telah mendesain 38 program strategis. Contohnya, implementasi program mandatori B30, akselerasi eskpor dan industrialisasi, perbaikan sistem logistik nasional, penyelesaian sengketa perdagangan bilateral dan multilateral, serta perbaikan iklim dan ekosistem investasi serta kemudahan berusaha (ease of doing business), baik bagi investor lokal maupun asing. 

Presiden Jokowi pun secara khusus menginstruksikan kepada Menko Perekonomian untuk fokus dalam meningkatkan ekspor dan investasi. Iskandar pun membeberkan tiga strateginya. Pertama, dengan meluaskan pasar ekspor melalui perjanjian perdagangan dengan mitra dagang semisal Eropa, Afrika, ASEAN dan enam negara lainnya (China, Jepang, Korea Selatan, India, Australia dan Selandia Baru). 

Kedua, dengan mengeliminasi regulasi yang berpotensi menghambat masuknya investasi melalui Omnibus Law, guna meningkatkan iklim investasi dan daya saing Indonesia. Inti dari Omnibus Law adalah mengubah mekanisme perizinan bisnis dari Licensed Based Approach menjadi Risk-Based Approach (RBA), sehingga calon investor dapat lebih cepat dalam mendapatkan izin bisnisnya. 

Baca Juga : SEA Games 2019 : Ruselli Perak, Praveen/Melati Raih Emas

Dan, ketiga, mendukung perekonomian melalui reformasi struktural. Pasalnya, di tengah-tengah disrupsi teknologi global dan dan revolusi industri 4.0, Pemerintah Indonesia juga berusaha menciptakan regulasi yang akan menjamin terbentuknya sumber daya manusia (SDM) berkualitas. “Kami akan memastikan bahwa para pekerja dapat meningkatkan keahlian selama masa kerjanya sehingga dapat selalu memperoleh pekerjaan yang bagus,” ujarnya.

Menurut Iskandar, situasi dan kondisi perekonomian Indonesia dan AS dapat saling melengkapi, Hal ini didukung pula oleh volume perdagangan dan investasi yang tinggi antara kedua negara, di samping potensi kerja sama lain yang masih bisa dimaksimalkan. “Maka, kedua negara harus terus meningkatkan kerja sama ekonomi, terutama pada bidang perdagangan (ekspor-impor), investasi, dan teknologi,” pungkasnya. [DIT]