Menteri ESDM Dorong Percepatan Transisi Blok Rokan

Menteri ESDM Arifin Tasrif (tengah). (Foto: ESDM)
Klik untuk perbesar
Menteri ESDM Arifin Tasrif (tengah). (Foto: ESDM)

RMco.id  Rakyat Merdeka -
Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Arifin Tasrif mendorong, proses transisi alih kelola Blok Rokan dari Chevron Pasific Indonesia ke PT Pertamina bisa segera diselesaikan tahun depan. Dengan begitu, akan mempercepat pelaksanaan proses pengeboran minyak dan gas bumi di blok yang terletak di Provinsi Riau tersebut.

Menurut dia, progres alih kelola antara kedua belah pihak terus berjalan. "Kita sudah minta Pertamina proaktif kemudian Chevron bisa membuka pintu, sudah. Tiap minggu Chevron sudah lapor. kemudian kita pertemukan dengan Pertamina," jelas Arifin seperti dikutip dari situs ESDM, Rabu (25/12).

Percepatan alih kelola, sambung Arifin, dilakukan guna mempertahankan tingkat produksi Blok Rokan saat jatuh tempo alih kelola di tahun 2021 nanti. Dia meminta kepada Pertamina untuk menyiapkan dana untuk investasi pengeboran.

Berita Terkait : Deputi Kementerian Perekonomian Apresiasi Kemajuan Proyek RDMP Balikpapan

"Pertamina sudah menyiapkan, karena ini Pertamina harus segera melaksanakan 20 poin pengeboran untuk bisa mempetahankan, dari 72 target. Ya paling tidak 20 itu bisa dilakukan," ujar Arifin.

Kendati begitu, Arifin mengakui, masih terdapat beberapa persoalan administrasi dan persoalan penting lainnya antar kedua belah pihak yang bersifat Business to Business (B to B). "Memang ada beberapa hal yang terkait regulasi dan juga kontrak administratif yang harus diselesaikan. Tapi tahun depan harus selesai," tegas Arifin.

Awal tahun 2019 ini, produksi Blok Rokan mencapai 207.000 barel per hari atau setara dengan 26 persen produksi nasional. Blok yang memiliki luas 6.220 kilometer ini memiliki 96 lapangan, dimana tiga lapangan berpotensi menghasilkan minyak sangat baik yaitu Duri, Minas dan Bekasap. Tercatat, sejak beroperasi 1971 hingga 31 Desember 2017, total produksi di Blok Rokan mencapai 11,5 miliar barel minyak sejak awal operasi.

Berita Terkait : Menteri Agus Pede, Upah Per Jam Tingkatkan Produktivitas

Pemerintah melalui Kementerian ESDM memutuskan untuk memercayakan pengelolaan Blok Rokan kepada Pertamina pada 31 Juli 2018. Keputusan ini murni diambil atas dasar pertimbangan bisnis dan ekonomi setelah mengevaluasi pengajuan proposal Pertamina yang dinilai lebih baik dalam mengelola blok tersebut.

Blok Rokan sendiri merupakan blok minyak terbesar kedua di Indonesia. Blok seluas 6.220 kilometer ini memiliki 96 lapangan dengan tiga lapangan memiliki potensi minyak yang sangat baik yaitu Duri, Minas dan Bekasap.

Untuk tahun depan, SKK Migas menargetkan produksi di Blok Rokan bisa mencapai 161 ribu bopd atau turun dibanding target tahun ini yang sebesar 190 ribu bopd. Ini lantaran Chevron tidak lagi berinvestasi untuk aktivitastas apapun di Blok Rokan pada tahun depan. [DIT]