RMco.id  Rakyat Merdeka - Tujuh investor asing dipastikan akan merelokasi pabriknya ke Indonesia. Lima perusahaan berasal dari China dan dua lainnya berasal dari Korea Selatan dan Jepang.

Presiden Jokowi pun memerintahkan Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia menggelar karpet merah, membantu proses perizinan dan fasilitas buat para investor ini. Presiden mengaku tak mau kejadian tahun lalu kembali terulang. Saat itu, ada 33 perusahaan  yang merelokasi pabriknya dari Negeri Tirai Bambu. Tetapi tak  ada satu pun yang nemplok di Indonesia.

“Jangan sampai kita tidak mendapatkan perusahaan itu untuk mau masuk ke Indonesia. Jangan kalah dengan negara-negara lain,”  tegas Jokowi usai meresmikan Kawasan Industri Terpadu Batang,  Jawa Tengah, kemarin.

Berita Terkait : Bahlil: 3 Perusahaan Siap Relokasi Ke Batang

Untuk itu, Jokowi memerintahkan Bahlil Lahadalia membantu investor mengurus perizinannya, dibantu oleh kepala  daerah. Bahlil juga diminta segera menyiapkan fasilitas yang dibutuhkan para investor.  Mulai dari urusan listrik, gas, dan lainnya.

Jokowi berharap Indonesia  bisa memiliki daya saing untuk menarik investor merealokasi pabriknya ke Tanah Air. “Nggak usah mengurus apa-apa, nanti  yang mengurus semuanya dari Kepala BKPM,” tegasnya.

Presiden menilai, realokasi perusahaan dari China bisa menciptakan banyak lapangan kerja di dalam negeri. Hal itu pun bisa membantu meningkatkan  kesejahteraan masyarakat dan  ekonomi nasional. “Sekali lagi, tujuan besarnya adalah membuka lapangan  pekerjaan yang sebesar-besarnya kepada warga kita,” ujarnya.

Baca Juga : Ulil: Kalau Cinta Ke Kiai, Sowan dan Cium Tangannya Ditunda Dulu

Menteri BUMN Erick Thohir  mengatakan, kawasan Batang  dipilih sebagai prioritas sebagai kawasan industri untuk menyambut relokasi pabrik dari  negara lain. Hal ini karena lahan tersebut merupakan milik BUMN PTPN IX sehingga tak ada masalah  soal lahan maupun perizinan. “Kita ketahui lokasi yang  prima dan memang ini merupakan satu kepemilikan di bawah  PTPN IX. Jadi tidak ada isu relokasi atau mandeknya perizinan,” katanya.

Sebelum Batang, ada BUMN lain, yakni PT Kawasan Industri  Wijayakusuma (KIW) sebagai  BUMN pengembang Kawasan Industri Brebes (KIB) di Jawa  Tengah. KIB sempat disiapkan jadi tempat relokasi pabrik-pabrik dari negara lain. Tapi perlu pembebasan lahan lebih  lanjut dan izin lingkungan oleh  Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Tengah. Namun, Erick menegaskan, hadirnya kawasan industri  Batang justru menjadi sinergi  dengan memadukan kawasan industri lainnya di Jawa Tengah. Antara lain Brebes, Kendal dan  kawasan wisata Borobudur.

Untuk diketahui, tujuh investor yang akan merelokasi  pabrik ke Indonesia adalah PT Meiloon Technology Indonesia, PT Sagami Indonesia, PT CDS  Asia (Alpan), PT Kenda Rubber Indonesia, Denso, PT Denso  Indonesia, PT Panasonic Manufacturing Indonesia, dan PT LG Electronics Indonesia. Meiloon adalah perusahaan asal China. Korporasi ini merelokasi pabrik dari Suzhou, China.

Baca Juga : JK: Donor Darah TNI Polri Tambah 30 Persen Stok Darah PMI

Sebelumnya pabrik Meiloon di Taiwan dan China merupakan pusat produksi untuk pasar global. Rencanana relokasi pabrik ini akan menyerap lebih dari  8.000 tenaga kerja dengan nilai investasi 90 juta dolar AS. Sagami, perusahaan elektronika untuk komponen kendaraan bermotor juga merelokasi  pabrik dari Shenzen, China. Sagami menilai biaya produksi di Indonesia lebih kompetitif  dibandingkan di Negeri Tirai  Bambu. Sagami akan menyerap lebih dari 6.500 tenaga dengan nilai investasi 50 juta dolar.

Selanjutnya CDS Asia atau Alpan akan merelokasi pabrik  dari Xiamen, China karena Indonesia bebas tarif impor ke  Amerika Serikat. Sedang pengiriman dari China kena tarif  25 persen. Perusahaan ini akan  menyerap lebih dari 3.500 tenaga kerja dengan nilai investasi 14 juta dolar. Sementara Kenda diprediksi  akan memperkejarkan lebih dari 3.000 tenaga kerja. Pabrik dengan nilai investasi 150 juta dolar ini relokasi dari Shenzen China, karena peningkatan permintaan pasar di Indonesia. [KPJ]