RMco.id  Rakyat Merdeka - Viral informasi adanya kerumunan warga pada hajatan pernikahan yang digelar Kepala Kantor Kementerian Agama (Kankemenag) Jombang. Menteri Agama (Menag) Jenderal TNI (Purn.) Fachrul Razi sudah meminta Inspektorat Jenderal (Itjen) Kemenag bergerak cepat merespon.

"Terkait hajatan besar di tengah pandemi oleh pejabat Kemenag di Jombang, saya sudah minta Irjen untuk melakukan investigasi ke lapangan," terang Fachrul di Jakarta, Kamis (08/10).

Baca Juga : Komisi I : Tiru Bu Susi Dong, Tangkap Dan Tenggelamkan

"Saya masih menunggu hasil investigasi. Jika ditemukan pelanggaran, tentu akan ada tindakan tegas sesuai ketentuan yang berlaku," lanjutnya.

Menag menjelaskan, izin berkegiatan dalam keramaian, termasuk pengaturan syarat dan protokol yang harus dipatuhi, adalah kewenangan Pemerintah Daerah (Pemda) setempat. "Semua harus mematuhi, tak terkecuali pejabat Kemenag," tegasnya.

Baca Juga : Awas Zoonosis!

Fachrul mengingatkan, bahwa pejabat Kemenag harus menjadi teladan dengan memberi contoh yang baik kepada masyarakat dalam hal kepatuhan terhadap protokol kesehatan. Lebih dari itu, pejabat Kemenag bahkan harus lebih peduli, sensitif, dan mengedepankan sense of crisis dalam situasi pandemi.

"Menjadi pejabat Kemenag, seperti orang yang memakai baju putih. Terkena noda kecil saja akan terlihat sangat jelas dan menjadi sorotan," tegasnya. [DIR]