RMco.id  Rakyat Merdeka - Direktur Jenderal Pelayanan Kesehatan Kementerian Kesehatan Abdul Kadir menegaskan, tercukupinya kesiapan rumah sakit, obat-obatan, dan alat kesehatan untuk penanganan Covid-19.

Abdul Kadir dalam konferensi pers di Graha BNPB Jakarta yang dipantau melalui daring, kemarin, menerangkan saat ini persentase keterisian tempat tidur di rumah sakit mencapai 50 persen sehingga masih dapat menampung pasien Covid-19 apabila terjadi peningkatan.

Berita Terkait : Klaster Kerumunan, Tolong Sukarela Tes Covid Ya..

Namun, Kadir menerangkan, pemerintah juga telah menyiapkan strategi apabila tiba-tiba terjadi lonjakan signifikan dari kasus baru Covid-19 yang membutuhkan perawatan.

"Manakala tingkat keterisian tempat tidur meningkat di atas 50 persen atau bahkan sampai 100 persen, Kementerian Kesehatan meminta rumah sakit untuk melakukan penataan tempat tidur untuk pasien Covid-19, tentunya dengan ruang isolasi dan ruang ICU," kata dia.

Berita Terkait : Satgas Covid Kabupaten Bogor Gelar Rapid Dan Swab Test Di Desa Kuta Dan Sukagalih

Selain itu untuk ketersediaan obat dan alat kesehatan yang disiapkan Kementerian Kesehatan, saat ini juga sudah sangat tercukupi. Kadir mengimbau kepada masyarakat untuk tetap mematuhi protokol kesehatan pencegahan penularan Covid-19 yaitu dengan 3M, memakai masker, mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir, serta menjaga jarak fisik dan menghindari kerumunan.

Pelaksana Tugas Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan Budi Hidayat mengatakan, Kementerian Kesehatan bersama fasilitas layanan kesehatan terus melakukan pelacakan di tingkat kecamatan sampai dengan Puskesmas.

Berita Terkait : Puskesmas Ciracas Rutin Sosialisasi Ke Perusahaan

Budi menyebut pemerintah melalui Kementerian Kesehatan dan Satgas Penanganan Covid-19 melakukan percepatan pelacakan kontak erat pasien Covid-19 dengan menerjunkan lebih dari 5.000 orang pelacak kontak di 10 provinsi prioritas penanganan Covid-19.

"Tracing rasionya 1 : 30, yaitu satu pasien berbanding 30 orang yang dilacak. Pelacakan dilakukan secara agresif di tingkat kecamatan, terutama yang memiliki kerumunan dalam jumlah massa besar dan juga dilakukan pemantauan lebih intensif terjadinya penularan pada 14 hari ke depan," kata Budi.[MEL]