RMco.id  Rakyat Merdeka - Sebanyak 83 persen tenaga kesehatan mengalami burn out dalam pandemi Covid-19. Mereka kewalahan menangani pasien-pasien Corona yang terus bertambah. Kasihani mereka dong. Ayo, please dong patuhi protokol kesehatan!

Burn out merupakan situasi lelah mental dan fisik akibat stres berkepanjangan. Anggota Perhimpunan Dokter Spesialis Okupasi Indonesia (Perdoki), Dewi Soemarko mengungkapkan, 83 persen tenaga kesehatan itu berada dalam keadaan burn out tingkat sedang.

Data tersebut berdasarkan hasil riset pada Agustus 2020. Riset dilakukan secara daring terhadap 1.400 responden yang merupakan dokter, dokter spesialis, perawat, bidan, dokter gigi, hingga farmasi.

“Kalau tingkat sedang itu sebenarnya orang sudah bilang ini warning,” ungkapnya, dalam diskusi virtual di Graha BNPB, Jakarta, kemarin.

Berita Terkait : Bahasa Agama Penting Untuk Tangani Corona

Sementara mayoritas tenaga kesehatan yang mengalami burn out merupakan dokter umum. Mereka mengalami keletihan emosi karena banyak masyarakat yang masih abai terhadap protokol kesehatan. Akibatnya, jumlah orang yang terinfeksi Covid-19 terus naik.

Data yang diperoleh Satgas Covid-19 menunjukkan, sejak pekan ketiga September hingga pekan keempat Desember 2020, persentase kepatuhan memakai masker menurun 28 persen, kepatuhan menjaga jarak dan menghindari kerumunan menurun 20,6 persen.

Penurunan tersebut berkontribusi terhadap kenaikan kasus positif pada Oktober-Desember 2020 sebesar 113 persen.

“Mentalnya capek banget. Kasarnya, kalau nyuruh orang ini ndableg, jadi hatinya capek. Itu dialami tenaga-tenaga kesehatan kita,” tambah Dewi.

Berita Terkait : Gencarkan Sosialisasi Prokes, MUI Jateng Siap Gandeng KUA Di Kecamatan

Tak hanya mental, tenaga kesehatan juga mengalami gangguan percaya diri. Ini kondisi yang berbahaya. Dewi menyebut, mereka butuh pertolongan.

“Bahayanya kenapa? Karena tenaga kesehatan harus eksekutor, harus percaya diri. Kalau mereka mulai ragu, itu sebenarnya perlu ditolong,” tutur Ketua Prodi Magister Kedokteran Kerja/Pengajar Departemen Ilmu Kedokteran Komunitas Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI) itu. Dewi pun meminta masyarakat untuk terus menerapkan protokol kesehatan di tengah pandemi Covid-19 ini. Dia tahu, masyarakat merasa jenuh, melakukan aktivitas dalam keterbatasan, akibat kondisi pandemi yang berlarut-larut.

Padahal, masyarakat tidak boleh lupa, menerapkan protokol kesehatan bukan cuma untuk diri sendiri. Tapi juga untuk menjaga kesehatan orang lain. Terutama untuk keluarga dan orang-orang terdekat. Dan tentu, untuk tenaga kesehatan juga.

Dewi mendorong masyarakat untuk tetap bersemangat dan saling mengingatkan tentang perlunya berdisiplin menjalankan protokol 3M, yakni memakai masker, mencuci tangan dengan sabun dan menjaga jarak serta menghindari kerumunan. Perjuangan masih panjang.

Berita Terkait : Pemerintah Yakin Corona Akan Hilang

“Yang penting itu sebenarnya mari kita sadari diri sendiri, saling menyemangati dan saling mengingatkan,” tutupnya. [DIR]