60 Ribu Ton Bawang Putih China Sudah Masuk, Harga di Pasar Pasti Turun

Panen bawang putih/ilustrasi (Foto: Dok. Kementan)
Klik untuk perbesar
Panen bawang putih/ilustrasi (Foto: Dok. Kementan)

RMco.id  Rakyat Merdeka - Harga bawang putih dalam beberapa hari ke depan dipastikan turun. Terlebih, menjelang memasuki Puasa dan Lebaran, pasokan dan harga bawang putih dipastikan kembali normal. 

Direktur Sayuran dan Tanaman Obat, Direktorat Jenderal Hortikultura Kementerian Pertanian (Kementan), Moh Ismail Wahab menerangkan, sekitar 60 ribu ton bawang putih asal China sudah mulai masuk ke Indonesia pekan ini, melalui pelabuhan Tanjung Perak Surabaya dan Tanjung Priok Jakarta. Jumlah tersebut akan terus bertambah mengingat pada tahap awal saja persetujuan impor yang telah dikeluarkan Kementerian Perdagangan (Kemendag) bagi swasta mencapai 115.675 ton. 

"Bawang putih tersebut diprioritaskan untuk mengamankan pasokan di bulan Puasa dan Lebaran," ujar Ismail, di Jakarta, Jumat (3/5).

Karenanya, Ismail memastikan pasokan bawang putih akan segera normal. Pemerintah telah melakukan berbagai langkah konkret untuk menstabilkan pasokan bawang putih. 

Berita Terkait : Antisipasi Penyebaran Demam Babi Afrika, Kementan Latih Petugas 17 Provinsi

"Secara nasional, kita hanya butuh sekitar 42 ribu ton sebulan. Jadi kalau dalam waktu dekat ini digelontor 60 ribu ton, sangat cukup untuk mengamankan pasokan nasional sekaligus mengerek harga turun ke posisi normal," bebernya.

Hingga kini, Kementan telah menerbitkan rekomendasi impor bagi perusahaan yang menjalankan kewajiban tanamnya sesuai ketentuan. Totalnya sementara 19 importir yang sudah mendapat rekomendasi impor dan akan terus menyusul importir lain. Tentu rekomendasi ini diberikan bagi mereka yang telah menjalankan kewajiban tanam dengan baik. 

"Jadi, sembari mekanisme impor ini jalan, kita terus pacu penanaman bawang putih di dalam negeri. Harapannya tahun 2021 nanti ketergantungan terhadap bawang putih impor seperti saat ini tidak lagi terjadi," urainya.

Direktur Pengolahan dan Pemasaran Hasil Hortikultura Yasid Taufik menuturkan, pihaknya telah mengatur tata niaga bawang putih secara efisien. Bawang putih yang dikonsumsi saat ini, 97 persen masih impor. Tinggal diatur pemasukan dan distribusinya. 

Berita Terkait : Prototipe Vaksin Demam Babi Afrika Sudah Siap Diproduksi

"Untuk pemasukan pekan ini, begitu barang masuk akan langsung digelontor ke pasar-pasar induk hingga pasar retail. Harapannya masyarakat bisa segera─║ menikmati harga normal," ujar Yasid.

Yasid menegaskan harga bawang putih di dalam negeri akan kembali normal. Saat ini pihaknya kembali merilis rekomendasi impor sebanyak 125 ribu ton bagi 11 importir. Akhir Maret Kementan sudah keluarkan RIPH, yang disusul penerbitan surat persetujuan impor dari Kemendag 115 ribu ton. Masuknya 115 ribu ton bawang putih akan mulai dibongkar segera pekan ini.

"Jadi sampai saat ini total 240 ribu ton lebih yang sudah dikeluarkan rekomendasi impornya. Secara berkesinambungan, bawang putih akan terus masuk, yang dimulai awal Mei ini. Enam bulan ke depan stok bawang putih nasional dijamin aman,” tukasnya.

Berdasar pemantauan di beberapa pasar di Jakarta, hari ini (Jumat, 3/5), harga bawang putih terpantau di kisaran Rp 55 ribu hingga Rp 65 ribu per kilogram. Sementara di Pasar Induk Kramat Jati di harga Rp 45 ribu per kilogram untuk jenis sinco atau bawang banci. 

Berita Terkait : Pengamat: Kostratani Ala Mentan Mampu Tekan Angka Kemiskinan

Untuk menekan laju kenaikan harga, Kementerian Pertanian dan Kementerian Perdagangan gencar melakukan operasi pasar di berbagai daerah. Dua hari ini saja, Kementerian Pertanian kembali menggelar operasi pasar di 10 titik pasar di Jakarta dengan harga jual Rp 15 ribu hingga Rp 23 ribu per kilogram. [KAL]