Peningkatan Ekspor Migas Tunjang Perbaikan Defisit

Membaik, Neraca Perdagangan Desember 2018

Klik untuk perbesar
Aktivitas bongkar muat barang di Pelabuhan Tanjung Priuk, Jakarta, Selasa (15/1). Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat neraca perdagangan Desember 2018 defisit 1,1 miliar. Dengan demikian, defisit neraca perdagangan sepanjang 2018 tercatat sebesar 8,57 miliar dolar AS. (Foto: Khairizal Anwar/Rakyat Merdeka).

RMco.id  Rakyat Merdeka - Neraca perdagangan Indonesia pada Desember 2018 mengalami defisit 1,1 miliar dolar AS. Angka ini membaik dibandingkan defisit pada bulan sebelumnya, yang mencapai 2 miliar dolar AS.

Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi Bank Indonesia (BI) Agusman mengatakan  perbaikan defisit tersebut bersumber dari penurunan defisit neraca perdagangan migas, ditunjang peningkatan ekspor migas dan penurunan impor migas.

Defisit neraca perdagangan nonmigas mengalami peningkatan, karena penurunan ekspor nonmigas yang lebih besar dari penurunan impor nonmigas. "Dengan perkembangan tersebut, neraca perdagangan Indonesia secara kumulatif Januari-Desember 2018 mencatat defisit 8,57 miliar dolar AS," ujar Agusman, dalam keterangan tertulisnya, Selasa (15/1).

Berita Terkait : Ekspor Nonmigas Kerek Surplus Neraca Perdagangan Indonesia


Dijelaskan, defisit neraca perdagangan migas pada Desember 2018 tercatat sebesar 0,22 miliar dolar AS, atau menurun dibandingkan defisit pada bulan sebelumnya, sebesar 1,5 miliar dolar AS. Menurut Agusman, perkembangan tersebut dipengaruhi peningkatan ekspor migas sebesar 0,38 miliar dolar AS (mtm). Terutama, ekspor gas di tengah ekspor hasil minyak dan minyak mentah yang menurun.

"Penurunan defisit neraca perdagangan migas, juga dipengaruhi impor migas yang turun 0,9 miliar dolar AS (mtm). Baik minyak mentah, hasil minyak, maupun gas," imbuhnya.

Secara kumulatif, neraca perdagangan migas sepanjang Januari-Desember 2018 mengalami defisit 12,40 miliar dolar AS. Defisit neraca perdagangan nonmigas pada Desember 2018 tercatat 0,88 miliar dolar AS. Angka ini meningkat dibandingkan dengan defisit pada bulan sebelumnya sebesar 0,50 miliar dolar AS.

Baca Juga : Anggota DPR Tak Perlu Diberi Uang Pensiun

Defisit itu dipengaruhi penurunan ekspor nonmigas, yang melebihi penurunan impor nonmigas. Penurunan ekspor nonmigas sebesar 1,10 miliar dolar AS (mtm) bersumber dari penurunan ekspor beberapa komoditas. Antara lain bijih, kerak, dan abu logam, serta bahan bakar mineral.


Sementara itu, penurunan impor nonmigas sebesar 0,72 miliar dolar AS (mtm) terutama berupa barang modal dan bahan baku/penolong, antara lain bahan kimia organik, plastik dan barang plastik, kendaraan dan bagiannya, serta perhiasan/permata.

Dengan perkembangan tersebut, neraca perdagangan nonmigas secara kumulatif Januari-Desember 2018 masih mengalami surplus 3,84 miliar dolar AS.

Baca Juga : Guardiola Lega, City Sukses Jungkalkan Spurs

"BI memandang perkembangan neraca perdagangan pada Desember 2018 dan keseluruhan 2018, tidak terlepas dari pengaruh dinamika perekonomian global. Pertumbuhan ekonomi dunia yang melandai dan harga komoditas yang menurun, turut mempengaruhi kinerja ekspor," papar Agusman.

Sementara itu, permintaan domestik yang masih kuat sejalan untuk kegiatan ekonomi yang produktif, seperti investasi memengaruhi kinerja impor. "Bank Indonesia akan terus berkoordinasi dengan pemerintah untuk mencermati perkembangan ekonomi global dan domestik, sehingga tetap dapat memperkuat ketahanan sektor eksternal, termasuk prospek neraca perdagangan," tandas Agusman. [HES]

RM Video