RMco.id  Rakyat Merdeka - Rivalitas China dengan Amerika Serikat (AS) makin keras. Kedua negara itu mengeluarkan pernyataan saling menjatuhkan untuk merebut hati negara-negara ASEAN.

Dalam konferensi video virtual bersama para Menteri Luar Negeri ASEAN pada Rabu (9/9), Menteri Luar Negeri China Wang Yi memaparkan betapa bahayanya pengaruh Amerika Serikat (AS) di kawasan Asia Timur.

Wang menuding AS mendorong militerisasi di Laut China Selatan (LCS). Menurutnya, Kehadiran AS di LCS hanya memicu konflik ketimbang men- ciptakan keseimbangan.

Berita Terkait : Xi Jinping Dan PM Jepang Akur Di Telepon

“Amerika Serikat menjadi faktor paling berbahaya yang merusak perdamaian di Laut China Selatan,” sebut Wang Yi dikutip Xinhua, Kamis (10/9).

Konferensi virtual negara ASEAN itu digelar beberapa hari setelah Beijing meluncurkan rudal balistik sebagai bagian dari latihan tembak di perairan yang menjadi titik ketegangan.

Beijing mengklaim kepemilikan sebagian besar LCS yang kaya sumber daya dengan meng- gunakan patokan sembilan garis putus-putus (nine dash lines). Klaim inilah yang kemudian memicu sengketa karena Vietnam, Malaysia, Brunei, Filipina dan Taiwan yang juga mengaku memiliki teritori atas jalur perdagangan utama di Asia-Pasifik itu.

Baca Juga : Jokowi Minta Sektor Pertanian Terus Dijaga

Wang Yi menyinggung keterlibatan AS terkait sengketa LCS. Menurutnya, negera itu tidak memi- liki teritori di LCS tetapi berpotensi mendorong militerisasi di LCS. Wang Yi menegaskan, kepen- tingan terbesar China di perairan itu adalah perdamaian dan stabilitas. Sebaliknya, AS mencip- takan ketegangan dan mencari keuntungan.

Untuk diketahui, China saat ini terus memperkuat klaimnya atas LCS. Antara lain, dengan mem- bangun pulau kecil di terumbu karang menjadi pangkalan militer lengkap dengan landasan terbang dan fasilitas pelabuhan.

Langkah Beijing itu sebagai bentuk penolakan terhadap putusan pengadilan internasional yang didukung PBB pada 2016 bahwa klaimnya tidak memiliki dasar hukum.

Baca Juga : Kasus Baru Covid-19 Di Kota Bogor Didominasi Penularan Di Perkantoran

KTT ASEAN tahun ini adalah pertemuan pertama sejak AS mengumumkan sanksi terhadap 24 puluhan perusahaan China atas pembangunan pulau-pulau buatan di perairan yang disengketakan.

Tidak kalah keras, Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Mike Pompeo mendesak negara-negara ASEAN untuk memutuskan hubungan dengan perusahaan China yang membantu membangun pulau buatan di LCS. Pompeo mengatakan, sudah waktunya bagi negara-negara Asia Tenggara untuk mempertimbangkan kembali hubungan dengan perusahaan China yang membantu militer China di Laut China Selatan.

“Jangan biarkan Partai Komunis China menginjak-injak rakyat. Jangan hanya angkat bicara, tapi bertindaklah,” seru Pompeo kepada 10 menteri luar negeri ASEAN saat pertemuan puncak secara virtual, Kamis (9/9).[DAY]