Catatan Debat Capres-Cawapres Pertama (4)

Pentingnya Rasa Keadilan

SHAMSI ALI

RMco.id  Rakyat Merdeka - Tapi dari semua faktor yang ada sebagai penyebab terorisme, faktor hilangnya “sense of justice” dalam masyarakat adalah faktor utama dan terdepan. Perhatikan organisasi-organisasi teroris dunia.

Aktor-aktor organisasi itu seperti Bin Laden pernah menjadi “pahlawan” dunia pada masanya. Bin Laden adalah mujahid pro Amerika melawan Uni Soviet di tahun 80-an. Lalu kenapa tiba-tiba beralih dari seorang pahlawan ke seorang teroris? Awalnya karena keinginan akses politiknya dirampas oleh pemerintahnya sendiri (Saudi Arabia).

Berita Terkait : Beragam Isu Seram Pelanggaran HAM

Ketidakadilan politik keluarga kerajaan Saudi menjadikan Bin Laden frustrasi dan hilang harapan. Di saat Amerika justru bergandengan tangan dengan Saudi, maka Amerika berubah total dari koalisi Bin Laden menjadi musuh bebuyutannya.

Singkatnya adalah, jika terorisme ingin diselesaikan, hadirkanlah “sense of justice” di dunia kita. Perekonomian dunia yang dimiliki oleh satu persen ma￾nusia rentang menjadi akar terorisme. Demikian halnya dengan negara kita. Siapa yang menguasai perekonomian?

Berita Terkait : Diperlukan Segera, Tim Pencari Fakta

Lalu apakah dengan penanganan-penanganan berbagai kasus selama ini, telah menghadirkan rasa keadilan di masyarakat? Jika tidak, maka berbagai upaya mengelimnir teror boleh jadi berujung kepada kesia-siaan.

Al-Quran di surah Al-Quraisy mengggambarkan relasi kuat antara keamanan dan kesejahteraan. Ketika perut lapar karena perekonomian dikuasai oleh segelintir, maka rentan terjadi ketidakamanan. “Al-Juu’ (rasa lapar)” menyebabkan hilangnya “al-amni” (keamanan).

Berita Terkait : Jangan Khianati Nilai Kemanusiaan, Agama & Konstitusi

Akhirnya, banggalah menjadi orang Indonesia. Bahwa dalam beberapa tahun terakhir ini perasaan hilangnya ketidakadilan itu masih disikapi dengan damai walau ramai. Bahkan, tetap dalam kerangka konsitusi dan demokrasi.  Good luck kepada kedua kubu Paslon! (Warga Indonesia di Kota New York, US) [Habis]

Imam Shamsi Ali ; Presiden Nusantara Foundation, Imam Islamic Center New York, Direktur Jamaica Muslim Center, New York, Pendiri Pondok Pesantren Di AS, dan Diaspora Indonesia di Kota New York

RM Video