Prof. Tjipta Lesmana
Prof. Tjipta Lesmana

RMco.id  Rakyat Merdeka - “Jika kami kalah, negara ini akan hancur!” kata Prabowo Subianto dengan nada keras. “Jika Prabowo habis, bahaya sekali!” kata Fahri Hamzah.

“Jika kami dicurangi, kami tidak akan tempuh jalur hukum, tapi saya akan (langsung) keyrahkan people power!” kata Amien Rais, Ketua Dewan Kehormatan Partai Amanat Nasional.

“Ibu pertiwi sedang diperkosa, karena kekayaan negara kita diambil terus (oleh kekuatan asing)!” “Saya akan wakafkan hidup saya untuk rakyat. Saya akan berjuang untuk rakyat Indonesia, bukan berjuang untuk antek-antek asing. Tarif listrik kita diturunkan!” ungkap Prabowo Subianto.

“Saya akan segera memanggil para koruptor bila terpilih menjadi presiden. Saya akan meminta mereka bertaubat agar tak korupsi lagi!” “Rakyat sering dibohongi, ada koran bohong, TV bohong. Ada orang jutaan saat acara di Monas, dibilang cuma 15 ribu. Ini matanya di dengkul apa?” kata Prabowo saat berorasi........

Berita Terkait : Selamat Nyoblos, Bung!

“Ada televisi ....., saya rasa dia tidak berani ke sini itu. Saya tidak sebut nama,” ungkapnya sambil mengulang ucapan para pendukungnya.

Konten 7 (tujuh) pernyataan keras calon presiden 02 di atas mempunyai satu persamaan, yaitu ada unsur gertak atau membangkitkan rasa takut komunikan/ khalayak.

Dalam ilmu komunikasi disebut fear arousing communicaton (FAC), komunikasi yang mengandung unsur membangkitkan ketakutan, atau mengancam.

Menurut Prof. Kim Witte, “Fear appeals are persuasive messages designed to scare people by describing the terrible things that will happen to them if they do not do what the message recommends.”

Berita Terkait : Perang Propaganda Semakin Panas

“Dompet atau nyawa!” gertak pencopet setelah menggebrak kaca mobil di perempatan jalan. Artinya, ia mengancam pengemudi akan dihabisi nyawanya jika tidak segera menyerahkan dompetnya.

“Serahkan tubuhmu atau kucekik kau!” bentak seorang lelaki yang sudah diamuk libido tinggi kepada perempuan yang berhasil dibawanya ke kamar hotel.

“Jika saya dijatuhkan, paling sedikit 7 propinsi akan langsung mendeklarasikan kemerdekaannya!” kata (alm) Presiden Abdurrahman Wahid.

Ketika itu, kursi Gus Dur memang sedang digoyang-goyang DPR. Siapa pun, profesi apa pun, organi￾sasi apa pun, negara adidaya...... kerap menerapkan komunikasi membangkitkan rasa takut untuk mencapai tujuan komunikasi.

Berita Terkait : Kuncinya Di Tangan TNI Dan Polri

Efektifkah komunikasi jenis ini? Semua penelitian yang saya baca menarik kesimpulan yang hampir sama: Tidak selalu efektif. Ada sejumlah variabel yang menentukan efektivitas FAC.

Pertama, komunikan/khalayak memang yakin si komunikator tidak main-main dan memiliki kekuasaan/kemampuan untuk melaksanakan gertak atau ancamannya.
 Selanjutnya