Soeharto Guru Korupsi Bikin Panas Dingin

AHMAD BASARAH, Wasekjen DPP PDI Perjuangan: Saya Terpaksa Ingatkan Lagi Memori Kolektif Bangsa Tentang Orba

Klik untuk perbesar

RMco.id  Rakyat Merdeka - Pidato capres nomor urut 02 Prabowo Subianto di hadapan 500 CEO, pengusaha dan eksekutif perusahaan internasional, di forum internasional, The Economist World di Singapura membuat panas telinga kader-kader Partai Demorkasi Indonesia Perjuangan (PDIP) di Tanah Air. Di forum itu, Prabowo menilai kasus korupsi di Indonesia, sangat madsif dan merajalela. Prabowo bahkan menyebut, korupsi di Indonesia ibarat penyakit kanker yang sudah stadium empat.

Baca Juga : Erwin Aksa Temani Sandi Kampanye Di Lamongan

Politikus PDIP yang juga juru bicara Tim Kampanye Nasional (TKN), Ahmad Basarah membalas pernyataan Prabowo. Kata dia, justru yang menjadi guru korupsi di Indonesia berdasarkan TAP MPR Nomor 11 tahun 1998 adalah mantan Presiden Soeharto yang merupakan mantan mertuanya Prabowo.

Baca Juga : Rawan Narkoba, Daerah Perbatasan di Kalbar

Padahal saat menyampaikan pidatonya, Prabowo sama sekali tidak menyeret-nyeret rezim yang berkuasa saat ini.
Pernyataan Prabowo dan Ahmad Basarah sontak memicu polemik. Para pecinta Orde Baru (Orba) menilai pernyataan Basarah sebagai fitnah yang keji. Sementara mereka yang menilai Orba sebagai bagian dari persoalan bangsa ini menilai pernyataan Prabowo sebagai upaya membongkar aib bangsa sendiri di hadapan forum internasional. Jelang Pemilu 2019 figur Soeharto memang tiba-tiba menjadi seksi sebagai barang jualan di tengah kelesuan ekonomi yang banyak dirasakan wong cilik. Tapi kali ini nasib Soeharto diposisikan sebagai si seksi yang dilecehkan

Baca Juga : Sustainability Bond BRI Diburu Investor Global

Apa yang melatari pikiran Anda sampai tiba-tiba Anda ‘menyerang’ capres Prabowo Subianto dengan menyeret-nyeret Soeharto, dengan mengatakan mantan mertua Prabowo itu sebagai guru korupsi?
Pertama, saya ingin letakkan dulu konteks pernyataan media saya tentang Pak Harto. Saya ditanya oleh teman-teman media tentang pernyataan capres Pak Prabowo di forum internasional yang menyatakan bahwa korupsi di Indonesia saat ini sudah masif dan merajalela, dianalogikan seperti penyakit kanker stadium empat. Mengapa beliau harus membongkar aib bangsa sendiri di dunia internasional, dan seolah penyakit akut korupsi di Indonesia adalah kegagalan Pemerintahan Jokowi.
 Selanjutnya 

RM Video