RMco.id  Rakyat Merdeka - Praktisi keluarga dan anak Dr. Seto Mulyadi, membagikan tips cara memberikan edukasi tentang Covid-19 sesuai dengan usia anak. Termasuk edukasi tersebut soal 3M, yaitu, memakai masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan pakai sabun.

Menurut Kak Seto, panggilan akrab Seto Mulyadi, pada anak usia di bawah lima tahun penjelasan itu bisa disampaikan dalam bentuk dongeng, gambar, atau bernyanyi. Sehingga pesan yang disampaikan relatif lebih mudah dipahami dengan kapasitas pemikiran anak.

Kak Seto mencontohkan bagaimana menyampaikan informasi melawan virus corona menggunakan boneka komodo dan buaya. Komodo yang #pakaimasker memberitahukan kepada buaya tentang hidup menjalankan protokol kesehatan.

Sedangkan menyampaikan seputar Covid-19 pada anak remaja itu bisa dilakukan dengan diskusi sehingga terhindar dari penekanan.

"Cara yang mudah dan sederhana lama-lama anak akan memahami. Kalau remaja bisa dengan diskusi dengan menyajikan contoh-contoh hingga akhirnya anak mendapat pemahaman yang benar," ujar Kak Seto dalam talkshow bertema "Mengajak Anak-anak Bergembira di Masa Pandemi" di Media Center Satuan Tugas Penanganan Covid-19 (Satgas Covid-19) Graha BNPB Jakarta pada Minggu (4/10) pagi.

Berita Terkait : Kasus Baru Naik 3.992, Kasus Sembuh Nambah 3.401

Kak Seto yang juga Ketua Umum Lembaga Perlindungan Anak Indonesia (LPAI) juga menyoroti soal anak berkebutuhan khusus (ABK).

Ia menyarankan agar orang tua perlu memberikan ekstra khusus lagi terhadap mereka yang berkebutuhan khusus dalam situasi serba prihatin ini.

Perhatian dan apresiasi orang tua, kata Kak Seto, perlu disampaikan pada anak guna meningkatkan rasa percaya diri. Selain itu anak tidak melulu dijejalkan dengan tuntutan akademisi.

"Buat anak gembira agar psikilogisnya positif selama pandemi Covid-19. Ini kekuatan untuk menangkal virus tetap optimis, gembira, dan ciptakan suasana menyenangkan," jelas Kak Seto.

Dalam talkshow tersebut, penyanyi anak-anak Anabelle Wiana mengatakan awal menjalani pembelajaran jarak jauh atau sekolah dari online terasa jenuh. Akan tetapi, setelah beberapa lama, akhirnya Anabelle bisa mengisi kekosongan waktu dengan menyalurkan hobinya.

Berita Terkait : Serius Tangani Pasien Corona, Pemerintah Sayang Rakyatnya

"Awalnya memang jenuh tapi belakangan masa pandemi ini bisa mendekatkan saya lebih dekat dengan orang tua," kata Anabelle.

Produser Musikal "Cerita dalam Lagu" Roedyanto, yang juga pemain bas Emerald BEX, mengatakan pihaknya melakukan perubahan dalam situasi pandemi dengan sesuatu yang berbeda.

Ia memberikan tantangan kepada anak-anak untuk menyanyikan lagu baru yang belum pernah didengar dan dinyanyikan sebelumnya.

Roedyanto menegaskan lagu anak yang beredar di masyarakat lebih banyak lagu slow. Sehingga dirinya bergerak dengan membuat lagu "Rindu Sekolah" dengan notasi dan nada berbeda.

"Itu yang berbeda. Saya tidak menyanyikan. Saya buat notasi dan saya lepas ke anak-anak. Hanya saya meminta anak-anak agar tetap senang-senang saja," ujar Roedyanto.

Berita Terkait : Pikiran Positif Bikin Pasien Covid Cepat Sembuh

Roedyanto pun berencana ke depan akan menggarap cerita dalam lagu mengangkat isu edukasi seputar Covid-19. Tujuannya agar pesan yang disampaikan bisa mudah diterima anak.

"Kami akan memberikan edukasi kepada anak tentang bagaimana menerapkan protokol kesehatan dalam bentuk cerita lagu," ujarnya. [FAZ]