Jambi Masuki Masa Panen Raya Padi

Petani di Desa Pudak, Kecamatan Kumpeh Ulu, Kabupaten Muaro, Jambi tengah panen raya padi. (Foto: Humas Kementan)
Klik untuk perbesar
Petani di Desa Pudak, Kecamatan Kumpeh Ulu, Kabupaten Muaro, Jambi tengah panen raya padi. (Foto: Humas Kementan)

RMco.id  Rakyat Merdeka - Para petani di Desa Pudak, Kecamatan Kumpeh Ulu, Kabupaten Muaro, Jambi, mulai menggelar panen raya padi. Di lokasi panen, varietas VUB Inpara 3 yang ditanam melalui sistem Jarwo 4:1 menghasilkan panen memuaskan. Panen dilakukan secara bertahap dengan menggunakan sistem teknologi untuk mempermudah proses perontokan gabah.

Kepala Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP) Jambi, Rustam, mengatakan bahwa kegiatan panen ini diperkirakan mampu memproduksi padi lebih dari 6,8 ton per hektare. Lahan yang digarap, totalnya mencapai 25 hektare. "Pemanfaatan teknologi diharapkan mampu mendorong Provinsi Jambi menjadi motor pembangunan nasional yang bisa memberi kontribusi besar pada ekonomi negara," ujar Rustam, Kamis (26/3) 

Berita Terkait : Wabah Corona Tak Kurangi Semangat Petani Panen Padi

Rustam mengatakan, Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo telah membentuk kelembagaan Komando Strategi Pembangunan Pertanian (Kostratani) yang ada di setiap desa dan kecamatan. Komando ini nantinya akan difungsikan sebagai monitor room yang sudah terhubung dengan Agriculture War Room (AWR) di Kantor Pusat Kementerian Pertanian (Kementan). 

"Fungsi dari Kostratani ini untuk melindungi data, materi penyuluhan, membangun jejaring, bahkan monitoring pemanfaatan alsintan berbasis online. Sehingga Kostratani akan menjadi wadah pembangunan pertanian berbasis teknologi 4.0 dari bawah," katanya.

Berita Terkait : UGM Dukung Kementan Awasi Ketat Pangan Rakyat

Gubernur Jambi, Fachrori Umar, yang hadir dalam kegiatan ini, mengatakan bahwa panen raya ini harus menjadi pendorong semangat pelaksaaan program pembangunan pertanian yang jauh lebih baik. "Melalui penekanan pada sektor pertanian dapat mendukung terwujudnya Jambi Tuntas 2021, yaitu Tertib Unggul Nyaman Tangguh Adil dan Sejahtera," katanya.

Fachrori mengatakan, untuk mewujudkan pelaksanaan program tersebut, Provinsi Jambi melalui Dinas TPHP Provinsi Jambi akan mengalokasikan bantuan sarana produksi di Kabupaten Muaro Jambi. "Kami akan memberikan bantuan berupa benih kedelai, padi, jagung, kacang tanah, bawang merah, umbi, bibit cabai merah dan jeruk. Bantuan lainya adalah pinjam pakai alsintan, rehab jaringan irigasi, optimalisasi lahan rawa, obat-obatan ternak serta rumah burung hantu," tutupnya.

Berita Terkait : Pemerintah Pastikan Persediaan Bahan Pokok Aman

Pada 2019, Jambi sukses menghasilkan 309.932 ton Gabah Kering Giling (GKG) dari luas area lahan seluas 69.536 hektar. Jika produksi ini dikonversikan menjadi prpduk beras, untuk konsumsi pangan penduduk Jambi pada tahun 2019 mencapai sebesar 178.364 ton. [KAL]