Pancake Bikin Kere

Ngopi - Pancake Bikin Kere
Catatan : ESTI FITRIA WULANDARI

RMco.id  Rakyat Merdeka - Saya setuju kalau ada yang bilang usaha di zaman sekarang serba enak. Si pengusaha nggak perlu mati-matian koar-koar di pinggir jalan kalau kue bikinan mereka enak. Cukup bikin kue dengan penampilan menggiurkan, lalu unggah di media sosial, marketplace, dan aplikasi ojek online.

Lalu, taraaa…dengan duduk manis saja pesanan bisa datang bertubi. Dengan cara tersebut, banyak pengusaha kelas UKM bidang kuliner mengaku omzet mereka naik minimal 30 persen per bulan. Kenaikan ini bisa dibilang sangat terbantu dengan adanya aplikasi ojek online.

Hanya dengan share 20 persen untuk setiap transaksi, misalnya, dagangan mereka sudah pasti ada yang membeli. Saya adalah satu yang rajin memesan makanan lewat ojek online itu. Maklum, mood memasak masih sering timbul tenggelam, seiring tipis tebalnya lembaran di dompet saya, hehe.. Karena bisa dibilang, untuk memasak dua macam lauk saja membutuhkan dana Rp 300 ribu untuk berbelanja di pasar.

Baca Juga : Soal Upah Buruh, Ini Penjelasan Aice

Ya, modalnya cukup besar walau cuma buat masak tumis kangkung dan ayam goreng aja. Karena waktu saya ke pasar, saya baru ingat harus beli susu, detergent, shampoo, sabun, kaos kaki dan pakaian dalam bocah. Itulah yang bikin saya malas belanja ke pasar.

Kalau belanja tukang sayur? Saya kapok dapat ayam yang sudah membiru tapi dibilang masih segar. Atau ikan kelihatan fresh nyatanya sudah diformalin, yang bikin anak saya muntah-muntah. Sederet alasan itu yang bikin mood memasak saya kebanyakan nyungsep ketimbang timbulnya.

Akhirnya, minimal tiga kali dalam seminggu saya selalu pesan makanan ke ojek online. Bahkan untuk sarapan kupat sayur pun, saya pesan. Lumayan, kupat sayur Rp 15 ribu, sudah termasuk biaya antar, sudah bikin kenyang di pagi hari. Tapi kejadian kemarin bikin saya berpuasa dulu untuk memesan makanan lewat ojek online.

Baca Juga : Airlangga Beri Kuliah Umum di Seskoal

Saking seringnya saya pesan, ternyata saya nggak sadar kalau anak saya, yang baru berusia 4,5 tahun, memperhatikan emaknya waktu memesan makanan. Si bontot main order aja paket pancake seharga Rp 155 ribu. Bayarnya pakai saldo di dompet elektronik, yang waktu itu nilainya Rp 135 ribu. Si tukang ojek telepon saya untuk ko­n­firmasi.

Karena nomernya nggak dikenal, saya cuekin aja. Nggak nyampe setengah jam, pesanan datang. Saya kaget bukan main karena merasa nggak order. Mana ditagih kekurangannya pula. Tapi saya nggak tega untuk ngotot ogah bayar, wong memang ordernya dari HP saya. Kasihan pula lihat wajah memelas si abang ojeknya. Ya sudah saya bayar saja.

Untuk pancake harga segitu, menurut saya rasanya standar. Tapi penampilannya di foto sangat menggiurkan, minimal untuk bocah di bawah 5 tahun. Pancake itu jelas bikin kere saldo e-wallet saya. Karena itu, untuk sementara waktu saya puasa dulu mesan makanan di ojek online. Dan sebagai gantinya harus rajin ke pasar tanpa banyak noleh kiri kanan. ***