Gepuk & Soto Ayam Bi Ayi

Catatan : WAHYU SURYANI

RMco.id  Rakyat Merdeka - Pekan lalu saya bersama keluarga mengunjungi mertua di Bandung. Biasa ke sana lewat jalur tol, kali ini saya pilih jalur biasa. Lewat Bekasi, Cikampek via Purwakarta hingga tembus Padalarang. Jalur non tol ini nggak macet. Bekasi, Cikampek lancar. Apalagi dari Purwakarta menuju Padalarang, lancar jaya.

Tapi, sebelum sampai Bandung saya berhenti di Purwakarta. Mampir ke rumah kerabat suami di daerah Sawit. Namanya Bi Ayi. Dia asli Purwakarta. Ini pertama kali saya ke sini. Dulu, Bi Ayi termasuk salah satu pemilik rumah makan sukses di Sawit. Era 2000-2004. Dalam sehari omzetnya bisa mencapai Rp 15 juta.

Berita Terkait : Gempa Yunani Bikin Panik Turis

Siang itu, ditemani secangkir teh manis anget dan rebusan ubi plus rengginang, makanan kesukaan saya, obrolan dengan Bi Ayi ngalor ngidul. Dari mulai nanya kabar, kerjaan sampai cerita nostalgia kesuksesan rumah makannya yang terletak di pertigaan Darangdan.


“Rumah makan nggak pernah sepi. Apalagi bus-bus langganan bawa penumpangnya ke sini,” kata Bi Ayi. Obrolan campur bahasa Sunda dan Indonesia. Rumah makannya terkenal sampai ke Bandung hingga Jakarta. Malah, menurut Bi Ayi, pernah tamu yang datang dari luar Pulau Jawa mengaku rumah makannya jadi omongan di daerah lantaran masakannya enak. Makanan juaranya gepuk dan soto ayam.

Baca Juga : AS Dan Korut Diam-diam Bahas Rencana Pertemuan Ke-3 Trump dan Kim Jong Un

Suami saya mengamini gepuk dan soto ayam khas Bi Ayi jadi makanan paling banyak dipesan tamu. Suami juga sudah mencobanya. Waktu tinggal di Bandung, dia suka bolak-balik bantu Bi Ayi di Sawit.

“Gimana ya jelasinnya. Gepuk dan soto ayamnya enak. Kayaknya cuma lidah yang bisa bicara,” kata suami saya terkekeh. Hemmm... saya jadi penasaran pengen nyoba. Apa rahasianya? “Ada deh...nanti kalau ngomong takut ada yang niru,” sambung Bi Ayi sambil senyum-senyum.
 Selanjutnya 

RM Video