Ngopi - Mantengin Cuitan Pemimpin Dunia
Catatan : Redaktur

RMco.id  Rakyat Merdeka - Akhir-akhir ini saya kembali aktif di jagat Twitter. Gara-garanya, untuk sementara waktu saya mendapat tugas di halaman internasional. Di dalamnya ada rubrik tentang twitt para pemimpin dunia. Nama rubliknya, Leader's Chit Chat.

Twitt yang bisa masuk di rubrik itu kebanyakan adalah dari akun resmi presiden atau perdana menteri suatu negara. Memang, kadang boleh juga memasukkan menteri atau senator ke rubrik tersebut. Karena bagaimanapun nggak setiap hari presiden atau perdana menteri nge-twitt. Sementara, halaman harus tetap terbit, dan twitt yang dimuat juga nggak basi. Basi di sini saya artikan twitt-nya belum berumur satu hari ketika korannya terbit.

Berita Terkait : Pilih KTP DKI

Karena koran itu harian, berarti deadline-nya itu satu hari. Oleh karena itu, setiap mencari twitt yang akan dimuat, saya menghitung agar nggak basi. Dan karena twitt dari perdana menteri atau presiden belum tentu memenuhi syarat tersebut, jadi boleh twitt dari akun resmi pejabat lain sebagai alternatif. Tapi, yang saya utamakan adalah presiden atau perdana menteri.

Ini jadi tantangan tersendiri. Karena itu artinya saya harus bolak-balik ngecek isi twitt mereka. Supaya nggak basi, saya menyiasati dengan mencari twitt-nya menjelang deadline. Untungnya, twitt yang dimuat dalam tiap edisi nggak harus satu tema, sehingga mempermudah mendapatkan cuitan yang sesuai.

Berita Terkait : Ojek Online Kini Mirip Metromini

Lalu, dengan mengutamakan mereka juga, akan ada beberapa presiden atau perdana menteri yang keseringan muncul. Dan ini sudah kejadian dan mungkin akan kejadian lagi. Twitt dari Presiden AS, Donald Trump, dan Perdana Menteri Kanada, Justin Trudeau, pernah diminta dicopot karena keseringan.

Tantangan lainnya adalah soal bahasa. Karena presiden dan perdana menteri itu sering menggunakan bahasa negaranya sendiri. Yang bikin bingung, itu kalau twitt tersebut berbahasa Spanyol atau Portugal. Karena kedua bahasa itu mirip. Jadi, ketika ditranslate, kadang bisa diartikan, kadang bisa salah.

Berita Terkait : Ruang Laktasi di Kereta

Kecuali kalau kita tahu apa bahasa yang digunakan negera tersebut. Masalahnya, twitt berbahasa Spanyol atau Portugal itu sering muncul pada cuitan presiden di negara-negara amerika latin. Saya sendiri nggak tahu mana saja negara yang berbahasa Spanyol, dan mana saja negara yang berbahasa Portugal. Kayaknya, mencari informasi soal ini jadi PR tambahan buat saya.

Nanda Prananda, Wartawan Rakyat Merdeka