Nganterin Undangan Pemilu

Catatan : DAUD FADILLAH

RMco.id  Rakyat Merdeka - Deg-degan juga rasanya ikutan jadi panitia Pemilu, meskipun cuman di tingkat RT. Khawatir diomelin warga yang galak atau kritis jika kerja saya kagak beres.

Tapi, saya udah kadung menerima ajakan jadi panitia. Meski ada perasaan menyesal menerima ajakan itu, tapi saya kagak bisa mundur. Apalagi, Pemilu semakin dekat. Besok.

Hari Minggu lalu, bersama para tetangga yang menjadi panitia, saya kebagian tugas nganterin surat undangan Pemilu 2019 kepada warga.

Berita Terkait : Ketua MK: 100 Persen Kami Siap Sidangkan Sengketa Pemilu


Baru saja persiapan mengantar undangan, saya sudah puyeng. Boro-boro tahu rumahnya, banyak nama di surat undangan yang saya kagak kenal.

Sepertinya, ini gara-gara saya kurang gaul. Untungnya, mantan Ketua RT dengan sabar memberitahu saya, di mana saja rumah para tetangga yang kagak saya kenal itu.

Bermodalkan arahan dari mantan Ketua RT itu, mulailah saya berkeliling di lingkungan saya yang padat penduduk, padat rumah, dimana jalannya hanya bisa dilalui orang, motor dan gerobak.

Berita Terkait : Negosiasi Jadi Kunci Surplus Neraca Perdagangan Pertanian

Ada juga lokasi yang tak bisa dilalui gerobak karena jalannya sangat kecil dan nyempil. Satu demi satu rumah saya datangi. Awalnya, lancar-lancar aja. Rumah yang saya datengin, penghuninya yang sudah punya KTP, dapat undangan semua.


Eh, belakangan, ada juga rumah yang saya datangi, satu atau dua penghuninya, namanya kagak ada dalam undangan. “Waduh, bakalan disemprot ini,” batin saya.

Setelah ditelisik, beberapa warga yang kagak kebagian undangan dari saya, rupanya lokasi nyoblosnya di TPS lain. Sebab, kalo saya kagak salah nih, di lingkungan RT saya dibagi menjadi dua atau tiga Tempat Pemungutan Suara (TPS). Soalnya, penduduknya banyak banget.

Berita Terkait : Jadi Hansip Pemilu

Maka, selamatlah saya dari omelan warga. Setidaknya, selamat pada Minggu itu. Mudah-mudahan, selamat juga sampai mengantarkan hasil Pemilu 2019 di tingkat RT ini ke tingkat kecamatan, besok.

Persoalan lainnya, meski bukan persoalan yang serius-serius banget, saat rumah tetangga yang didatangi berulangkali, kosong. Semua penghuninya pergi. Bosan juga bolak-balik datengin rumah yang para penghuninya tak jelas kapan pulangnya.


Waduh, baru jadi panitia di tingkat RT saja udah ribet. Bagaimana kalo saya jadi Komisioner KPU yang ngurusin Pemilu Se-Indonesia ya. Untungnya, saya bukan Komisioner KPU. ***

RM Video