RMco.id  Rakyat Merdeka - Ketua MPR Bambang Soesatyo berharap klub atau komunitas mobil tidak sekadar menjadi ajang kumpul-kumpul belaka. Tetapi, mampu menjadi organisasi filantropi yang memberikan dampak sosial besar bagi kelangsungan hidup umat manusia. 

"Berkumpulnya para pemilik mobil premium dalam sebuah klub komunitas, justru bisa menguatkan solidaritas kalangan atas untuk membantu saudara-saudara yang kurang mampu dari kalangan bawah. Apalagi profesi anggota klub mobil sangat beraneka ragam. Dari mulai pengacara, dokter, pengusaha, dan lain sebagainya. Manfaatkan profesi tersebut untuk membantu sesama," ujar politisi yang akrab disapa Bamsoet ini usai menerima pengurus Maserati Auto Club Indonesia, di Ruang Kerja Ketua MPR, Jakarta, Senin (5/10).

Berita Terkait : Bamsoet Ajak Elemen Bangsa Gali Sejarah Dan Jejak Peradaban Mataram Yogyakarta

Ketua DPR ke-20 ini menjelaskan, melalui berbagai kegiatan sosial, komunitas klub mobil telah mengejawantahkan semangat gotong royong membangun bangsa. Terlebih di tengah pandemi Covid-19, semangat gotong royong menjadi modal besar bangsa Indonesia untuk bisa bertahan.

"Berada dalam sebuah komunitas klub mobil premium, bukanlah seperti berada di menara gading yang lupa terhadap kondisi saudara di bawah. Melainkan menjadi pembuka kesempatan untuk lebih memperluas semangat gotong royong, sebagai pertanda bahwa anggota klub mobil premium juga makhluk sosial yang tak bisa hidup sendiri," tandas Bamsoet.

Berita Terkait : Di Hadapan Kader KAMMI, Bamsoet Ajak Atasi Tantangan Kebangsaan

Kepala Badan Bela Negara FKPPI ini juga mendorong anggota klub mobil premium tak sekadar rutin memberikan bantuan sosial, berupa sumbangan maupun sedekah dan bantuan hukum. Melainkan turut mengembangkan pemberdayaan masyarakat yang berkesinambungan yang bisa memberikan nilai tambah pada peningkatan indeks pembangunan manusia.

"Dari klub mobil harus lahir para dermawan filantropis yang bisa merubah kehidupan sosial masyarakat. Misalnya dengan membuat kegiatan pemberdayaan masyarakat berbasis Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) seperti penyediaan air bersih bagi warga kurang mampu, hingga penghijauan kembali lahan penyerap air," pungkas Bamsoet. [USU]