Minta Kasus KPPS Meninggal Diselidiki, Fadli Zon Curigaan

Wakil Ketua DPR Fadli Zon (Foto: Istimewa)
Klik untuk perbesar
Wakil Ketua DPR Fadli Zon (Foto: Istimewa)

RMco.id  Rakyat Merdeka - Wakil Ketua DPR Fadli Zon curiga dengan banyaknya petugas Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) yang meninggal dunia meninggal dunia pasca-pencoblosan. Pentolan Partai Gerindra ini pun mendorong untuk dilakukan penyelidikan. Dia menganggap, banyaknya petugas KPPS yang meninggal itu tidak wajar.

“Saya kira, itu (banyak petugas KPPS meninggal) merupakan satu hal yang sangat aneh. Kenapa kok banyak petugas yang meninggal di dalam proses ini? Apa betul karena kelelahan? Atau faktor-faktor lain? Atau ada tekanan? Ini berseliweran informasi di masyarakat," ujar Fadli, di Kantor KPU, Jakarta, kemarin.

Baca Juga : Ini Langkah Telkomsel Antisipasi Dampak Corona 

Fadli menyakini, ratusan petugas KPPS yang meninggal dunia dan sakit, bukan sekadar kelelahan. Terlebih, peristiwa tersebut terjadi secara serentak, usai masa pencoblosan.

Beban kerja yang berat seorang KPPS, kata Fadli, bukan cuma terjadi pada Pemilu kali ini. Pemilu-pemilu sebelumnya juga sama. Namun, beban kerja itu tidak sampai merenggut nyawa hingga ratusan jiwa.

Baca Juga : Kerja Dari Rumah, Sri Mul Lahirkan Sejumlah Keputusan Penting Terkait Covid-19

“Saya kira ini bukan hanya sekadar faktor kelelahan ya. Banyak orang yang pekerjaannya lebih lelah. Zaman dulu bahkan ada kerja paksa segala macem, orang enggak sebanyak ini (meninggal),” cetusnya.

Dari data KPU, sampai Jumat kemarin, jumlah KPPS yang meninggal sebanyak 412 orang. Selain itu, dikabarkan ada 3.658 petugas yang sakit akibat kelelahan saat menjadi petugas Pemilu.

Baca Juga : Jokowi Perintahkan Para Menteri Kerja Online

“Update data per 2 Mei pukul 20.00 WIB, wafat 412, sakit 3.658. Total 4.070 tertimpa musibah,” tutur Sekjen KPU Arif Rahman Hakim. [ONI]