RMco.id  Rakyat Merdeka - Hanya ada dua partai pendukung pemerintah yang elektabilitasnya naik di survei politik terkini, PDIP dan Partai Gerindra.

Hal itu disampaikan Direktur Eksekutif Survei Indometer Leonard SB. Menurut dia, tentu saja ini menjadi berkah bagi partai besutan Prabowo Subianto itu. 

“Hampir semua parpol lainnya di kubu pemerintah elektabilitasnya menurun,” kata Leonard di Jakarta. Leonard menjelaskan, koalisi strategis yang dibangun oleh PDIP dan Gerindra meraup posisi dominan dan belum tergoyahkan. 

PDIP tetap unggul di puncak dengan elektabilitas 31,6 persen, naik dari angka survei Juli sebesar 26,8 persen. Sementara Partai Gerindra, menyusul di urutan kedua dengan kenaikan 14,1 persen. 

Berita Terkait : Prabowo Dan Anies Melorot, Ganjar Dan Emil Diunggulkan

Popularitas Gerindra saat ini cukup baik, di antaranya karena Ketua Umum Prabowo Subianto diberikan amanat sebagai Menteri Pertahanan (Menhan). 

Dibandingkan dengan partai pendukung pemerintah lainnya, Gerindra masuk belakangan ke kubu pemerintah. Namun, elektabilitasnya terus meroket. 

Hal ini berbeda dengan parpol pendukung setia Jokowi-Ma’ruf Amin yang memang memberikan dukungan sebelum Pilpres 2019 digelar. 

Rinciannya, Partai Golkar di peringkat ketiga mengalami penurunan elektabilitas dari 8,2 persen menjadi 8,0 persen. Lalu PKB (5,4 persen menjadi 5,1 persen), Nasdem (4,2 persen menjadi 3,6 persen) dan PPP (2,1 persen menjadi 1,9 persen). 

Baca Juga : Apindo: Omnibus Law Akan Sukses Bila Pemerintah Mampu Atasi Covid-19

Sementara, Partai Keadilan Sejahtera (PKS) juga mengalami peningkatan elektabilitas dari 4,9 persen menjadi 5,7 persen. PKS hingga saat ini menjalani peran murni sebagai oposisi pemerintah. Pun, Partai Solidaritasn Indonesia (PSI) juga ikut naik sekalipun bukan termasuk parpol penghuni Senayan.

 “Elektabilitas PSI bergerak naik dari 4,4 persen menjadi 4,8 persen,” sebutnya. 

Nah, sejumlah partai lainnya mengalami tren penurunan elektabilitas. Partai Demokrat turun dari 3,9 persen menjadi 3,2 persen. Paling parah penurunan terjadi di Partai Amanat Nasional (PAN). 

Selepas kepergian pendirinya Amien Rais, PAN melorot dari 2,3 persen menjadi 1,1 persen. Selebihnya parpol-parpol papan bawah, yaitu Perindo (0,7 persen menjadi 0,5 persen), Hanura (0,3 persen menjadi 0,4 persen), dan Berkarya (0,4 persen menjadi 0,3 persen). 

Baca Juga : Eri Cahyadi Janjikan Warga Bebas Biaya BPJS, Ini Syaratnya

PKPI, PBB dan Garuda masingmasing 0 persen. Survei Indometer dilakukan 25 September-5 Oktober 2020 melalui sambungan telepon kepada 1.200 responden dari seluruh provinsi yang dipilih acak dari survei sebelumnya sejak 2019. 

Margin of error sebesar 2,98 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen. [BSH]