MK Hentikan 58 Gugatan Hasil Pemilu

Klik untuk perbesar
Anwar Usman (Foto: Istimewa)

RMco.id  Rakyat Merdeka - Mahkamah Konstitusi (MK), melalui putusan sela, menyatakan tidak akan melanjutkan 58 perkara dari 260 perkara Perselisihan Hasil Pemilihan Umum (PHPU) Legislatif 2019, untuk sidang selanjutnya dengan agenda pembuktian.

"Mengadili, sebelum menjatuhkan putusan akhir, menghentikan bagian dari perkara-perkara yang tidak dilanjutkan pada tahapan pemeriksaan persidangan dengan agenda pembuktian," ujar Ketua Majelis Hakim Konstitusi, Anwar Usman, ketika membacakan amar putusan sela, di Gedung MK Jakarta, Senin (22/7) seperti dikutip antaranews.com.

Berita Terkait : Hari ini, MK Bacakan 67 Putusan Gugatan Pileg 2019


Sementara itu, sebanyak 122 perkara dinyatakan lanjut ke tahap pembuktian. Sedangkan 80 perkara lain yang tidak disebutkan dalam pembacaan putusan sela akan kembali dipanggil pada pembacaan putusan akhir. Sidang dengan agenda putusan dismissal ini digelar dalam tiga sesi. Disesuaikan dengan setiap panel ketika perkara tersebut diperiksa.

Pada sesi pertama, MK telah menyatakan 14 perkara dari 85 perkara DPR-DPRD-DPD di Panel 1 tidak dapat dilanjutkan ke tahap pembuktian, 48 perkara dilanjutkan. Dari putusan MK pada sesi pertama tersebut, terdapat 14 perkara yang dinyatakan dismissal atau tidak dilanjutkan ke tahapan pembuktian dan 48 perkara dilanjutkan pada tahapan pembuktian, dan 23 perkara disebutkan menunggu putusan akhir.

Berita Terkait : Pensiun, Patrice Evra Siap Jadi Pelatih

Pada sidang sesi kedua MK menyatakan status 89 perkara DPR-DPRD-DPD yang ditangani Panel 2, dengan putusan 23 perkara yang dinyatakan tidak dilanjutkan, 33 perkara lanjut ke tahap pembuktian, dan 33 perkara lainnya menunggu panggilan MK untuk mendengarkan pembacaan putusan akhir.


Sementara sidang sesi ketiga MK telah memutus dan menetapkan kelanjutan 86 perkara DPR-DPRD-DPD yang ditangani Panel 3, dengan hasil 21 perkara dinyatakan tidak dilanjutkan ke tahapan pembuktian, 41 perkara lanjut pada tahapan pembuktian, dan 24 perkara lain yang tidak disebutkan dinyatakan menunggu panggilan MK untuk mendengarkan pembacaan putusan. [USU]

RM Video