Hampir Separuh Tahanan KPK Golput

Klik untuk perbesar
Tahanan KPK antre memberikan hak suara di Pemilu 2019. (Foto: Oktavian Surya Dewangga/Rakyat Merdeka)

RMco.id  Rakyat Merdeka - Dari 63 tahanan yang harusnya mencoblos di rumah tahanan (rutan) Gedung Merah Putih Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Jl. Kuningan Persada, Rabu (17/4), hanya 36 orang yang menggunakan hak pilihnya.

Juru Bicara KPK Febri Diansyah merinci, dari rutan KPK lama di Kavling C1, Jl. Rasuna Said, Kuningan, 10 tahanan menggunakan hak pilihnya. Termasuk, tersangka kasus suap perjanjian pengangkutan kapal, Bowo Sidik Pangarso dan terdakwa kasus suap PLTU Riau-1 Idrus Marham.

Berita Terkait : Kapal Prabowo Mulai Oleng

“Di C1, 10 tahanan, semuanya nyoblos,” ujar Febri, Rabu (17/4).


Di rutan KPK cabang Pomdam Guntur, dari 26 tahanan, hanya 21 yang mencoblos. Sementara di rutan K4 Gedung Merah Putih KPK, hanya 5 tahanan dari total 27 orang yang menggunakan hak pilihnya.

Berita Terkait : Tak Terbendung, Perolehan Suara Jokowi-Maruf

“Di K4, 5 tahanan perempuan nyoblos semua tahanan pria tidak ada yang menggunakan hak pilih, tercatat 22 orang,” ungkap Febri.

63 tahanan yang memiliki hak pilih itu berasal dari rutan Gedung Merah Putih KPK, rutan KPK lama di Jl. Rasuna Said Kavling C1, dan rutan KPK cabang Guntur.

Berita Terkait : Sandi Stres?

104 tahanan lainnya yang dititipkan di luar Rutan KPK, mencoblos di wilayah masing-masing. Beberapa tahanan dititipkan di sejumlah rutan di wilayah Polda Metro Jaya. [OKT]