Serikat Buruh Tunisia Umumin Mogok 2 Hari

Klik untuk perbesar
Massa dari serikat buruh Tunisia berkumpul. (Foto : AP).

RMco.id  Rakyat Merdeka - Serikat buruh terbesar Tunisia telah mengumumkan pemogokan umum dua hari untuk karyawan sektor publik pada 20 Februari.

“Pemogokan umum adalah suatu keharusan,” kata Noureddine Taboubi, kepala Serikat Buruh Umum Tunisia (TGLU), dalam pernyataan setelah pertemuan serikat di kota timur Hammamet pada Sabtu (19/1).

Berita Terkait : Tunisia Vs Nigeria, Kompak Lupakan Tragedi


Pemogokan terjadi setelah dialog dan negosiasi dengan pemerintah mengenai kenaikan gaji untuk pegawai sektor publik menemui jalan buntu.

November lalu, serikat pekerja mengadakan pemogokan serupa untuk menuntut upah yang lebih tinggi bagi anggota angkatan kerja publik Tunisia yang kira-kira 650.000 orang. Namun, pemogokan itu gagal membujuk pemerintah.

Baca Juga : Rusuh Papua, Bamsoet Minta TNI/Polri Jaga Freeport dan Tempat Strategis Lain

Sejak pemberontakan rakyat Tunisia pada 2011, negara itu telah mengalami setidaknya tiga pemogokan umum untuk memprotes kondisi ekonomi yang memburuk.


Tunisia adalah tempat kelahiran pemberontakan Musim Semi Arab yang melanda Timur Tengah dan Afrika Utara pada awal 2011.

Baca Juga : Bisnis Digital Marketing Diramal Makin Moncer

Pemberontakan rakyat Tunisia memaksa penguasa otoriternya, Zein Al Abidine Ben Ali mundur. Dia akhirnya meninggalkan negara itu setelah hampir 25 tahun berkuasa. [DAY]

RM Video