Dukung Satgas Antimafia Bola, Menpora Ingin Sepakbola Bersih dari Pengaturan Skor

Menpora Zainudin Amali bersama Kasatgas Antimafia Bola, Hendro Pandowo. (Foto : Kemenpora)
Klik untuk perbesar
Menpora Zainudin Amali bersama Kasatgas Antimafia Bola, Hendro Pandowo. (Foto : Kemenpora)

RMco.id  Rakyat Merdeka - Menpora Zainudin Amali berharap sepakbola Indonesia terus bersih dari suap-menyuap dan pengaturan skor. Hal itu Menpora sampaikan usai menerima Kasatgas Anti Mafia Bola Hendro Pandowo di ruang kerjanya Kantor Kemenpora, Senayan, Jakarta, Senin (10/2) siang.

Menurut Menpora, bangsa Indonesia akan mendapatkan timnas sepakbola yang baik yang hanya bisa didapatkan dan dibangun dari penyelenggaraan kompetisi yang fair, akuntabel tanpa dicederai berbagai masalah yang merusak citra sepakbola.

Berita Terkait : Buka Shopee Liga 1, Menpora Minta Tidak Ada Lagi Pengaturan Skor

"Kami berterima kasih kepada Pak Kapolri yang memperpanjang masa tugas dari Satgas Anti Mafia Bola ini," kata Menpora didampingi Sesmenpora Gatot S Dewa Broto dan Staf Khusus Olahraga M. Nigara dalam keterangan tertulisnya, Senin (10/2).

"Kita berharap Satgas Anti Mafia Bola dapat membersihkan semua hal dipersepakbolaan nasional baik di turnamen dan kejuaraan terutama ada di liga I,II dan III dapat terhindar dari hal-hal yang mencemari penyelenggaraan pertandingan mulai dari suap-menyuap, pengaturan skor dan berbagai hal yang mencederai sportifitas olahraga sepakbola nasional," tutur Menpora.

Berita Terkait : Ketum PSSI Minta Satgas Antimafia Bola Kawal Timnas Indonesia

Menpora juga berharap satgas ini terus berjalan terlebih Indonesia akan menjadi tuan rumah penyelenggaraan Piala Dunia U-21. "Kita juga berharap Satgas Mafia Bola Jilid III ini akan terus berjalan, terlebih Indonesia akan menjadi tuan rumah Piala Dunia U-20 tahun 2021. Kerja mereka akan bertambah untuk menjaga agar perhelatan Piala Dunia U-20 ini terhindar dari hal-hal mencemarkan sepakbola nasional," tambahnya.

Kasatgas Hendro Pandowo menyampaikan Satgas Anti Mafia Bola bekerja sesuai perintah Kapolri mulai 1 Februari hingga 31 Agustus 2020. "Bekerja tetap sesuai seperi Satgas Anti Mafia Bola jilid I dan II yakni melakukan pengawasan dan monitoring sepakbola nasional," ujarnya.

Berita Terkait : Buka Kejurnas INKAI, Menpora Dianugerahi Sabuk Hitam Dan VII Kehormatan

Monitoring ini lanjutnya, dilakukan baik di kompetisi Liga I, II dan III dan akan dibantu oleh Kasub Satgas di 11 Wilayah tempat bertandingnya Liga I.

"Kami mendukung Pak Menpora untuk mewujudkan sepakbola Indonesia yang bersih, bermartabat dan berdedikasi terutama rekrutmen, pengawasan, monitoring terhadap pelaksanaan Piala Dunia U-20 tahun 2021," sambungnya. [IPL]